PROPOSAL PENELITIAN TINDAKAN KELAS

Posted on

UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR PKn MELALUI
PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN STUDENT TEAM ACHIEVEMENT DIVISION (STAD)
SISWA KELAS VIII A SMP NEGERI 2 WUNGU KABUPATEN MADIUN
TAHUN PELAJARAN 2013/2014

Disusun Oleh : SURTI YUMAINAH, S.Pd.
NIP. 19640904 198903 2 006

(Peserta Workshop Peningkatan Karier Guru MGMP PKn SMP Kab. Madiun Tahun 2013)

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Dalam upaya meningkatkan pendidikan bangsa Indonesia, maka perlu penataan sistem pendidikan yang tentu disesuaikan dengan pembaharuan-pembaharuan secara menyeluruh, hal ini penting terutama dikaitkan dengan Undang-undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional (UU Sisdiknas) dan Peraturan Pemerintah (PP) No. 19 Tahun 2005 tentang Badan Standar Nasional Pendidikan (BSNP).
Dalam Undang-undang Republik Indonesia No. 20 Tahun 2003, Bab II pasal 3 dinyatakan:
Pendidikan Nasional bertujuan mengembangkan Potensi Peserta Didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, beriman, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi Warga Negara yang demokratis serta bertanggung jawab.
Untuk mewujudkan tujuan dalam undang-undang tersebut perlu ditindaklanjuti dengan Peraturan Pemerintah (PP) No. 19 Tahun 2005, Bab I pasal 1 ayat 6 tentang Standar Nasional Pendidikan, yang menyatakan sebagai berikut:
Standar Proses Pendidikan adalah Standar Nasional Pendidikan yang berkaitan dengan pelaksanaan pembelajaran pada satu satuan pendidikan untuk mencapai Standar Kompetensi Lulusan.
Sebagaimana ketentuan dalam Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, untuk setiap sekolah/madrasah mengembangkan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) berdasarkan Standar Kompetensi Lulusan (SKL) dan Standar Isi (SI).
Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), perlu memperhatikan kepentingan dan kekhasan daerah, sekolah dan peserta didik. Model Pembelajaran dengan kurikulum yang disebutkan di atas adalah mengacu pada Pembelajaran Kreatif, siswa lebih aktif dalam pembelajaran sedangkan guru bertindak sebagai motivator dan fasilitator. Artinya dalam pembelajaran guru mendorong siswa untuk berkreatif dalam pembelajaran dan guru menginformasikan materi pembelajaran, siswa diberi kesempatan untuk mengeksploitasikan (menggali) materi yang sedang dipelajari. Dengan demikian Model Pembelajaran Konvensional, dimana guru mendominasi dalam pembelajaran harus sudah ditinggalkan. Oleh sebab itu guru harus dapat menciptakan suasana belajar yang menyenangkan sehingga dapat menjadikan proses pembelajaran lebih efektif, dan dapat mencapai hasil belajar yang memuaskan. Dengan Model Pembelajaran Kooperatif (Cooperative Learning) Tipe Student Team Achievement Division (STAD) atau Pembagian Pencapaian Tim Siswa, menunjukkan salah satu Model Pembelajaran yang dapat menciptakan suasana pembelajaran tersebut.
Proses pembelajaran PKn dalam Kompetensi Dasar: Menjelaskan Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi negara di kelas VIII A telah penulis lakukan dengan Metode Diskusi. Namun, hasil belajar siswa umumnya dibawah KKM, motivasi belajar siswa pun rendah, sebagian siswa tidak menjawab pertanyaan guru ketika ditanya, jarang ada siswa yang bertanya kepada guru mengenai penjelasan materi yang diajarkan, ketika guru memberikan ulangan individu masih banyak siswa yang menyontek. Selain permasalahan di atas suasana kelas masih cenderung parsial artinya ada pengelompokkan siswa yang pandai dengan siswa yang kurang pandai.Berdasarkan uraian di atas terungkap bahwa Pembelajaran PKn di kelas VIII A masih kurang berhasil, minat belajar PKn kurang dan hasil belajar siswa belum sesuai standar yang telah ditetapkan. Oleh karena itu perlu ada tindakan untuk mengatasi permasalahan pembelajaran PKn di kelas tersebut, yaitu dengan tetap menerapkan metode diskusi namun pelaksanaannya menggunakan Model Pembelajaran Kooperatif Tipe Student Team Achievement Division (STAD) atau Pembagian Pencapaian Tim Siswa.

B. Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka penulis merumuskan masalah penelitian ini adalah bagaimana upaya meningkatkan hasil belajar PKn melalui penerapan model pembelajaran Student Team Achievement Division (STAD) siswa kelas VIII A SMP Negeri 2 Wungu Kabupaten Madiun Tahun Pelajaran 2013/2014?

C. Manfaat Penelitian
Adapun manfaat yang diharapkan dan diperoleh melalui penelitian ini adalah :
1. Bagi guru PKn, memberikan wawasan tentang apa dan bagaimana menerapkan model pembelajaran tipe STAD.
2. Bagi sekolah, khususnya SMP Negeri 2 Wungu Kabupaten Madiun, hasil penelitian ini akan memberikan sumbangan positif dalam rangka meningkatkan proses pemebelajaran PKn .
3. Bagi pembaca, khususnya para guru, penelitian ini dapat digunakan sebagai acuan penelitian selanjutnya.

BAB II
LANDASAN TEORI

A. Pengertian Hasil Belajar
Belajar merupakan kebutuhan yang harus dipenuhi oleh setiap manusia. Belajar adalah kegiatan beproses dan merupakan unsur yang penting dalam penyelenggaraan pendidikan. Sedangkan keberhasilan pencapaian tujuan pendidikan sangat tergantung pada keberhasilan proses belajar siswa di sekolah dan di lingkungan sekitarnya. Karena itu seseorang dikatakan belajar, bila dalam diri orang itu terjadi suatu proses kegiatan yang mengakibatkan suatu perubahan tingkah laku. Jadi dalam teori ini siswa belajar akan mendapatkan hasil belajar yaitu berupa perubahan kepribadian sebagai pola baru, misalnya pemahaman atau pengetahuan yang didapat dari proses pembelajaran.
Belajar berlangsung sepanjang hayat, karena belajar merupakan kebutuhan setiap manusia. Prinsip belajar sepanjang hayat yang dibuat oleh Komisi Delors dari United Nations Educational Scientific and Cultural Organization (UNESCO) terbagi 4 pilar, yaitu : (a) learning to know, yang berarti juga learning to learn; (b) learning to do; (c) learning to be; dan (d) learning to live together.
Dari segi psikologi, menurut Whitetherington psikologi yang dikutip oleh Ngalim Purwanto, mengemukakan :
Belajar adalah suatu perubahan tindakan di dalam, kepribadian yang menyatakan diri sebagai pola baru dari pada reaksi yang berupa kecakapan sikap kebiasaan, kepandaian atau suatu pengertian.
Dalam proses belajar terdapat beberapa hal yang penting yaitu pengalaman, proses berpikir, dan perubahan tingkah laku. Pada proses belajar, siswa merupakan subyek sedangkan guru diharapkan sebagai fasilitator dan pembimbing. Agar terjadi proses belajar yang baik, dituntut adanya suatu Interaksi Multi Arah antara siswa dan guru. Setiap individu berperan aktif melibatkan diri dengan segala pemikiran dan kemauan untuk berinteraksi dengan lingkungannya.
Berdasarkan pengertian-pengertian diatas dapat disimpulkan belajar adalah suatu aktifitas mental yang berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungan yang menghasilkan perubahan-perubahan dalam pengetahuan, pemahaman, keterampilan dan sikap. Setiap pembelajaran bermuara pada suatu hasil, sesuai dengan tujuan pembelajaran. Hasil yang didapat dari sekolah harus dapat digunakan dan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Hasil belajar yang telah diperoleh disimpan dalam ingatan untuk kemudian digali dari ingatan bila dibutuhkan. Suatu pembelajaran dikatakan efektif bila proses pembelajaran tersebut dapat mewujudkan sasaran atau hasil belajar tertentu. Beraneka ragam tingkah laku yang diperoleh dalam belajar yaitu pengetahuan, sikap, dan keterampilan.
Pengertian dan konsep hasil belajar yang dikemukakan oleh ahli-ahli sedikit banyak dipengaruhi oleh aliran/teori yang dianutnya. Skinner dengan teori kondisioningnya memaparkan bahwa hasil belajar itu berupa respon baru (tingkah laku) yang baru. Dalam hal ini hasil belajar siswa dapat berupa respon atau tingkah laku baru yang membedakannya dengan sebelum siswa mengalami pembelajaran.
Menurut Abdurrahman yang dikutip oleh Asep Jihad, hasil belajar adalah kemampuan yang diperoleh kegiatan belajar. Dalam pembelajaran guru menetapkan tujuan belajar, siswa yang berhasil belajar adalah yang berhasil mencapai tujuan-tujuan permbelajaran. Menurut Benjamin S. Bloom ada tiga ranah (domain) hasil belajar yaitu kognitif, afektif dan psikomotorik.

B. Pengetian Model Pembelajaran Kooperatif
Pembelajaran adalah suatu yang dilakukan oleh siswa, bukan dibuat untuk siswa. Pembelajaran pada dasarnya merupakan upaya pendidik untuk membantu peserta didik melakukan kegiatan belajar.
Menurut Slavin yang dikuitp oleh Isjoni, Cooperative Learning adalah suatu model pembelajaran dimana siswa belajar dan bekerja dalam kelompok-kelompok kecil secara kolaboratif yang anggotanya 4-6 orang dengan struktur heterogen.
Dilihat dari tugas penerapan pembelajaran kooperatif yaitu hasil belajar akademik, penerimaan terhadap keragaman, dan pengembangan keterampilan sosial.
Dari berbagai tinjauan diatas pembelajaran kooperatif dapat meningkatkan kinerja siswa dalam tugas-tugas akademik, penerimaan terhadap keragaman. Model Pembelajaran Kooperatif agar siswa dapat menerima teman-temannya yang mempunyai berbagai perbedaan latar belakang. Perbedaan tersebut antara lain perbedaan suku, agama, kemampuan akademik, dan tingkat sosial, serta pengembangan ketrampilan sosial yang artinya aktif bertanya, menghargai pendapat orang lain, memancing teman untuk bertanya, mau menjelaskan idea tau pendapat.

C. Pengertian Tipe STAD (Student Team Achviement Division)
Ide dasar STAD adalah agar memotivasi siswa untuk saling bekerja sama dan membantu satu sama lain, baik dalam memahami materi maupun penyelesaian tugas dalam satu kelompok. Tipe ini dirancang untuk mengatasi kesulitan belajar siswa secara individual, terutama terhadap siswa-siswi yang di dalam kinerja akademiknya lemah atau mainstream. STAD terdiri atas lima komponen utama yaitu : a) Presentasi kelas, b) Tim, c) Kuis, d) Skor kemampuan individu dan e) Rekognisi Tim.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan meningkatkan hasil belajar PKn khusus dalam Kompetensi Dasar Menjelaskan Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi negara di SMP Negeri 2 Wungu Kabupaten Madiun, melalui model pembelajaran kooperatif dengan tipe Student Team Achievement Division (STAD) atau Pembagian Pencapaian Tim Siswa.

B. Tempat Dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilakukan di kelas VIII A pada SMP Negeri 2 Wungu Kabupaten Madiun. Sedangkan waktu penelitian dilaksanakan pada bulan Agustus sampai Oktober 2013.

C. Populasi Dan Sampel Penelitian
Dalam penelitian ini populasinya adalah siswa kelas VIII pada SMP Negeri 2 Wungu Kabupaten Madiun sebanyak 24 orang.

D. Rancangan Penelitian
Penelitian ini menggunakan Metode Action Research (Penelitian Tindakan). Penelitian Tindakan adalah salah satu strategi pemecahan masalah yang memanfaatkan tindakan nyata dan proses pengembangan kemampuan dalam mendeteksi dan memecahkan masalah.
Penelitian ini dilakukan bersama-sama antara peneliti dan kolaborator yaitu guru PKn. Dalam penelitian tindakan peneliti menggunakan Desain Model Kurt Levin, dimana konsep pokok dari penelitian Levin terdiri dari empat siklus yaitu :
1. Perencanaan (Plain)
2. Tindakan (Action)
3. Pengamatan (Observation)
4. Refleksi (Reflection)

Siklus proses pembelajaran Kooperatif Tipe Student Team Achievement Division (STAD), dapat digambarkan dengan diagram di bawah ini :

1. Siklus Pertama ( I )
a. Perencanaan (Planning)
Langkah yang disusun peneliti bersama guru PKn pada perencanaan awal yakni mengidentifikasi masalah dan menetapkan
jalan keluar dengan model pembelajaran kooperatif tipe Student Team Achievement Division (STAD), sebagai berikut :
1) Peneliti dan kolaborator merencanakan pembelajaran yang diterapkan di kelas dengan menggunakan metode pembelajaran
kooperatif Tipe STAD
2) Mempersiapkan silabus
3) Menentukan Standar Kompetensi (SK) sesuai dengan Standar Isi (SI) PKn Semester I kelas VIII yaitu Menampilkan
perilaku yang sesuai dengan nilai-nilai Pancasila
4) Menentukan dulu Kompetensi Dasar (KD) yaitu Menjelaskan Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi negara
5) Membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)
6) Menyiapkan sumber dan media pembelajaran
7) Menyiapkan daftar hadir siswa
8) Menyiapkan lembar kolaborator
9) Melaksanakan tindakan siklus pertama dengan model pembelajaran kooperatif tipe Student Team Achievement Division
(STAD)
b. Tindakan ( Action )
Pelaksanaan tindakan ini dilakukan dengan :
1) Menjelaskan model pembelajaran kooperatif tipe Student Team Achievement Division (STAD)
2) Melakukan apersepsi yaitu bertanya kepada siswa apakah ada yang pernah ke luar negeri
3) Membagi kelas menjadi kelompok, setiap kelompok terdiri dari empat sampai lima siswa
4) Memberikan pengenalan topik yang akan dibahas
5) Setiap kelompok diberikan lembar tugas / pertanyaan
6) Selama mengerjakan tugas / pertanyaan setiap anggota harus dapat menjawab tugas / pertanyaan sekaligus memahami
materi ajar
7) Setelah tugas selesai guru memberikan kuis atau pertanyaan sesuai pada tugas / pertanyaan dalam kelompok
8) Diusahakan setiap kelompok dapat menjawab kuis atau pertanyaan = berhasil
9) Peneliti memberikan Postest secara individu
c. Pengamatan ( Observation )
Kolaborator mengamati pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran kooperatif Tipe Student Team Achievement
Division (STAD) sebagai upaya untuk meningkatkan hasil belajar PKn . Sekaligus pencapaian / pemahaman materi ajar
untuk siswa pandai maupun siswa yang biasa, bahkan pada siswa yang kurang bersemangat belajar (malas-malas
belajar). Dan kolaborator menuliskannya kedalam lembaran yang sudah disiapkan.
d. Refleksi ( Reflection )
Dari pengamatan pada waktu pembelajaran siklus pertama, peneliti bersama kolaborator merinci dan menganalisa
permasalahan, yang tentunya harus mengadakan perbaikan dan akan dilaksanakan pada siklus kedua. Bila nilai siswa
pada siklus pertama masih ada dibawah KKM, maka penelitian akan dilanjutkan pada siklus kedua dengan tahapan yang
sama seperti pada siklus pertama.
2. Siklus Kedua ( II )
a. Perencanaan ( Planning )
Peneliti bersama kolaborator merencanakan langkah-langkah pembelajaran untuk siklus ketiga, sebagai berikut :
1) Merencanakan silabus
2) Membuat Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) PKn pada Standar Kompetensi (SK) sesuai dengan Standar Isi (SI)
PKn Semester I kelas VIII A yaitu Menampilkan perilaku yang sesuai dengan nilai-nilai Pancasila;Kompetensi Dasar
(KD) yaitu Menjelaskan Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi negara
3) Menyiapkan materi pembelajaran, yaitu Pancasila sebagai dasar negara dan Pancasila sebagai ideologi negara
4) Menyiapkan sumber materi dan media pembelajaran
5) Menyiapkan daftar hadir siswa
6) Menyiapkan lembar kolaborator
7) Melaksanakan tindakan siklus ketiga dengan model pembelajaran kooperatif tipe Student Team Achievement Divison
( STAD ).
b. Tindakan ( Action )
1) Melakukan apersepsi
2) Motivasi
3) Memberikan pengenalan topik atau menjelaskan secara garis besar materi yang akan dibahas yaitu tentang Menjelaskan
Pancasila sebagai dasar negara dan ideologi negara. Siswa mengejakan tugas kelompok yang masing-masing anggota
dalam kelompok memahami tugas tersebut
4) Setelah selesai siswa diberikan kuis / pertanyaan yang secara kelompok
5) Peneliti menyimpulkan materi
6) Dilakukan postes individu
7) Menutup pembelajaran model kooperatif tipe STAD
c. Pengamatan ( Observation )
Kolaborator mengamati proses pembelajaran PKn dengan model pembelajaran kooperatif Tipe STAD (Student Team
Achievement Division) yang sedang berlangsung dan mendiskripsikan hal-hal yang terjadi selama kegiatan pembelajaran
berlangsung lalu menuliskannya dalam lembar kolaborator.
d. Refleksi ( Reflection )
Bersama kolaborator peneliti merinci dan menganalisa permasalahan yang terjadi pada siklus pertama dan kedua.
Peneliti dan kolaborator melihat dan mendapatkan bahwa siklus kedua ini dengan model pembelajaran kooperatif tipe
STAD (Student Team Achievement Division), siswa telah mengalami peningkatan secara signifikan dan sepakat untuk
mencukupkan penelitian pada siklus ketiga dapat dideskripsikan sebagai hasil penelitian.
Dengan rancangan penelitian yang dilakukan dua kali siklus diatas dengan model pembelajaran kooperatif tipe STAD
atau pembagian pencapaian tim siswa yang dimulai dari kegiatan pembagian kelompok kerja kemudian masuk pada proses
kegiatan pembelajaran yaitu guru mempresentasikan materi ajar, kemudian siswa melakukan tugas kelompok, dilanjutkan
dengan kuis atau posttes. Guru membuat skor kemajuan individual yang dihitung dari hasil belajar sebelum dan
sesudah menggunakan model pembelajaran kooperatif tersebut. Dari skor individual ini akan terlihat kelompok mana
yang akan mendapatkan rekognisi tim atau penghargaan, dengan peringkat tim super, tim sangat baik dan tim baik

A.    Jadwal Penelitian

No

Aktivitas

Agustus

September

Oktober

1

2

3

4

5

1

2

3

4

5

1

2

3

4

5

1

Tahap Persiapan                              

Merumuskan masalah                              

2

Tahap Perencanaan                              

Menyusun Instrumen                              

3

Tahap Pelaksanaan                              

Siklus I                              

Siklus II                              

4

Tahap Pengumpulan Data                              

5

Tahap Analisa Data                              

6

Tahap Penyusunan dan Revisi Hasil Penelitian                              

DAFTAR PUSTAKA

Asep Jihad, 2008, Evaluasi Pembelajaran, Yogyakarta : Multi Pressindo.
Ngalim Purwanto, 1988, Psikologi Pendidikan, Bandung : Remaja Karya.

Ngalim Purwanto, 2001, Prinsip-prinsip dan Teknik Evaluasi Pengajaran, Bandung : Remaja Rosda Karya.

Peraturan Pemerintah, Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional RI.

R E Slavin, 1994, A Practical Gaide To Cooperative Learning, USA : A Division Of Paramount Publishing.

Undang-undang Republik Indonesia, Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Jakarta : Departemen Pendidikan Nasional RI.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s